Rupiah Kian Terjun Bebas Sentuh Rp14.124 per Dolar AS

Jakarta, Pemuda Muslim Online — Usai kenaikan Suku bunga acuan Bank Indonesia (7 Days Reverse Repo Rate/7DRRR) menjadi 4,5 persen kemarin, nilai tukar atau kurs rupiah justru kian terjerembab hingga menyentuh Rp14.124 per dolar AS pada 09.39 WIB.

Padahal, pada pembukaan perdagangan pagi hari ini, rupiah masih berhasil menguat tipis sebanyak 0,04 persen atau 5 poin dari Rp14.058 per dolar AS pada penutupan kemarin.

Analisa Bendahara Umum PB Pemuda Muslimin Indonesia Tedi Yusaldi melihat bahwa pergerakan rupiah akhir-akhir  ini masih akan berada di kisaran Rp14 ribu per dolar AS, meski ada sentimen positif dari kenaikan suku bunga acuan BI sebanyak 25 basis poin menjadi 4,5 persen.

Menurutnya, hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI hanya akan mengangkat rupiah secara sesaat karena terpenuhinya ekspektasi pasar. Namun, dengan sentimen lain yang datang dari meningkatnya utang pemerintah mencapai Rp4.180 triliun per April 2018, maka pergerakan rupiah diproyeksi hanya menguat tipis pada akhir perdagangan hari ini.

“Hal ini (data utang) dapat menjadi penghalang kenaikan (rupiah) tersebut. Rupiah diestimasikan akan bergerak dengan kisaran support Rp14.055 dan resistance Rp14.039 per dolar AS,” ujar Tedi, Jumat (18/5/2018).

Bersama rupiah, seluruh mata uang negara lain di kawasan Asia juga melemah. Mulai dari, won Korea Selatan 0,01 persen, peso Filipina 0,1 persen, dolar Singapura 0,03 persen, baht Thailand 0,07 persen, ringgit Malaysia 0,2 persen, renminbi China 0,05 persen, dan yen Jepang 0,14 persen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *